Syair Tari Saman

Tidak banyak saya jumpai teks yang memuat syair tari saman. Itu dikarenakan lagu-lagu yang dipakai pada tari saman tidak bersifat tetap (kecuali rengum). Dimana syair maupun iramanya berubah-ubah menurut tempat, waktu dan situasi pertunjukan. Sehingga tidak ada syair yang baku untuk tari saman.

Samanpun terbagi menjadi beberapa jenis berdasarkan tempat asalnya :

Saman Gayo di Aceh Tenggara dan Tengah
Saman Lokop di Aceh Timur
Saman Aceh Barat di Aceh Barat

Tema Syair pada tarian saman pada mula pertamanya adalah tentang dakwah atau ajaran agama. Pada perkembangan selanjutnya tema tersebut bertambah dengan tema-tema lainnya seperti tentang pertanian, pembangunan, adat istiadat, muda-mudi dan lain-lain.

Berikut adalah contoh syair-syair lagu pengiring tari Saman yang tema utamanya adalah tentang muda-mudi untuk masa pertunjukan selama kurang lebih 10 menit. Yang di susun berdasarkan urutan penyajian tari saman dan telah di terjemahkan kedalam bahasa indonesia.

Persalaman

  1. Rengum/ Dering
Hmm laila la aho
Hmm laila la aho
Hoya-hoya, sarre e hala lem hahalla
Lahoya hele lem hehelle le enyan-enyan
Ho lam an laho
Aum/ Koor Aum
Hmm tiada Tuhan selain Allah
Hmm tiada Tuhan selain Allah
Begitulah-begitulah semua kaum Bapak begitu pula kaum ibu
Nah itulah-itulah
Tiada Tuhan selain Allah
  1. Salam Kupenonton
Salamualikum kupara penonton
Laila la aho
Simale munengon kami berseni
Lahoya, sarre e hala lem hahalla
Lahoya hele lem hehelle
Le enyan-enyan
Ho lam an laho
Salamni kami kadang gih meh kona
Laila la aho
Salam merdeka ibuh kin tutupe
Hiye sigenyan enyan e alah
Nyan e hailallah
Laila la aho, ala aho
Salam Kepada Penonton
Assalamualaikum ya para penonton
Tiada Tuhan selain Allah
Yang hendak melihat kami berseni
Begitu pula semua kaum bapak
Begitu pula kaum ibu
Nah itulah-itulah
Tiada Tuhan selain Allah
Salam kami mungkin tidak semua kena
Tiada tuhan selain allah
Salam merdeka dijadikan penutupnya
Ya itulah, itulah, aduh
Itulah, kecuali Allah
Tiada tuhan selain Allah, selain allah

Uluni Lagu/ Kepala lagu

  1. Asalni Kededes
Asalni kededes kedie
Asalni kededes ari ulung kele keramil
Sentan ire rempil kedie
Sentan irerempil he kemenjadi jadi bola
Asalni kededes kedie
Asalni kededes ari ulung kele keramil
Sentan irerempil kedie
Sentan irerempil he kemenjadi jadi bola
Asalni kededes kedie
Asalani kededes ari ulung ke le keramil
Sentan irerempil kedie
Santan irerempil he menjadi jadi bola
Inget-inget bes yoh ku ine e
Asal Bola Daun Kelapa
Asal bola daun kelapa kiranya
Asal bola daun kelapa dari daun kelapa
Begitu dijalin-jalin kiranya
Begitu di jalin-jalin ia menjadi-jadi bola
Asal bola daun kelapa kiranya
Asal bola daun kelapa dari daun kelapa
Begitu dijalin-jalin kiranya
Begitu di jalin-jalin ia menjadi-jadi bola
Asal bola daun kelapa kiranya
Asal bola daun kelapa dari daun kelapa
Begitu dijalin-jalin kiranya
Begitu di jalin-jalin ia menjadi-jadi bola
Ingat-ingat awas sayangku aduh ibu
  1. Salam Ni Rempelis Mude
Oreno nge tewah ari beras beras padi
Ya hoya, oi manuk kedidi
He menjadi rem rempelis mude
Ne inget bes inget bes
Oi kiri sikuen kiri
Ara salamualaikum, rata bewene
Ara kesawah jamuni kami
Ne inget-inget bes yohku
Kuguncang male kuguncang
Salamualaikum rata bewene
Ne inget bes mien yohku
Ingatin bang tudung
Oi mude kin ulung mude
Ipantasan mulo
Salam dari Rampelis Mude (Rampelis Mude nama sanggar)
O runduk sudah rebah dari beras beras padi
Ya, begitulah oi burung kedidi
Hai menjadi Rempelis Muda
Oh ibu, ingat awas, awas
Oi yang dikiri dikanan-kiri
Assalamualaikum, rata semuanya
Adakah tiba tamu kami
Oh ibu, inga-ingat, awas sayangku
Ku guncang akan ku guncang
Assalamualaikum rata semuanya
Oh, ibu ungat awas lagi sayangku
Digantilah tudung
Oi muda untuk daun uda
Dipercepat dulu.

Lagu-lagu

  1. Le Alah Payahe
He le ala payahe kejang
E kejang mufaedah payah musemperne
Enge ke engon ko kuseni ruesku
Senangke atemu kami lagu nini
Ine inget-inget bes mien yoh ku ine
Oho ingatin bang tudung uren
Awin gere kedie muselpak
Jangko gere kedie muleno
Beluh gere kedie berulak
Jarak gere kedie mudemu
Ine ilingang lingeken mulo
Yoh kukiri sikuen kiri
Tatangan katasan
Enti lale cube die ine
Awin gere kedie muselpak
Jangko gere kedie muleno
Beluh gere kedie berulak
Jarak gere kedie mudemu
Jadi bang mulongingku ine
O kejang teduhmi ningkah
Ike payah teduhmi kite
Ike gaduh tuker mulo
Aduh Payahnya
Hai, aduh payahnya, payah lelah
E, lelah berfaedah, payah memuaskan
Sudahlah kau lihat sendi ruasku
Senangkah kamu kami seperti ini
Oh ibu, ingat-ingat lagi sayangku, oh ibu
Oho, diganti dulu payung hujan
Di tarik, tidaklah nanti patah
Dijangko tidaklah nanti rebah
Pergi tidaklah nanti kembali
Jauh tidaklah lagi bertemu
Oh ibu, di goyang, di geleng dulu
Hai ke kiri, ke kanan-kiri
Angkatlah lebih tinggi
Jangan lalai cobalah dulu, oh ibu
Di tarik, tidaklah nanti patah
Dijangko tidaklah nanti rebah
Pergi tidaklah nanti kembali
Jauh tidaklah lagi bertemu
Cukuplah dulu adikku, oh ibu
Oh, capek berhenti dulu meningkah
Jika payah berhenti dulu kita
Jika letih tukar dulu
  1. Balik Berbalik
Iye balik berbalik
Gelap uram terang uren urum sidang
Simunamat punce wae ala aho
He nyan e hae ala aho
Aho – aho – aho
Iye balik berbalik
Gelap uram terang uren urum sidang
Simunamat punce wae ala aho
He nyan e hae ala aho
Aho – aho – aho
Balik Berbalik
Iya ku balik berbalik
Gelap dengan terang, hujan dengan teduh
Yang nmemegang punca Dialah, Ya Tuhan
Itulah dia, ya Tuhan
Ya Allah – Ya Allah – Ya Allah
Iya ku balik berbalik
Gelap dengan terang, hujan dengan teduh
Yang nmemegang punca Dialah, Ya Tuhan
Itulah dia, ya Tuhan
Ya Allah – Ya Allah – Ya Allah

Penutup

  1. Gere Kusangka
Gere kusangka, aha kenasibku bese
Berumah rerampe ehe itepini paya
Berumah rerampe ehe itepini paya
Suyeni uluh, nge turuh supue sange
Mago-mago bese aku putetangak mata
Mago-mago bese aku putetangak mata
Tetea tetar ahar reringe petepas
Gere kidie melas dengan naik iruangku
Gere kidie melas dengan naik iruangku
Tidak Kusangka
Tidak kusangka, aha kalau nasibku begini
Berumah rerumputan ditepinya rawa
Berumah rerumputan ditepinya rawa
Tiangnya bambu, sudah bocor atap dari pimping
Sulit-sulit begitu aku berputih mata
Sulit-sulit begitu aku berputih mata
Lantainya belahan bambu, dindingnya pun tepas
Tidakkah kiranya menyesal saudara naik kerumahku
Tidakkah kiranya menyesal saudara naik kerumahku
  1. Kemutauh Uren
Kemutauh uren ari langit
Munerime kedie bumi
Kemutauh uren ari langit
Munerime kedie bumi
I nampaan ara baro renah
Cabang tewah ku lawe due
Ari abang gih mungkin berubah
Bier lopah itumpun kudede
Kemutauh uren ari langit
Munerime kedie bumi
Kemutauh uren ari langit
Munerime kedie bumi
I nampaan ara baro renah
Cabang tewah ku lawe due
Ari abang gih mungkin berubah
Bier lopah itumpun kudede
Kerna langkah ni kami serapah
Berizin mi biak sudere
Kesediken cerak kami salah
Niro maaf kuama ine
Jika Turun Hujan
Jika turun hujan dari langit
Menerimakah kiranya bumi
Jika turun hujan dari langit
Menerimakah kiranya bumi
Di nampaan ada waru rendah
Cabang rebah ke lawe due
Dari abang tidak mungkin berubah
Biar pisau tancapkan ke dada
Jika turun hujan dari langit
Menerimakah kiranya bumi
Jika turun hujan dari langit
Menerimakah kiranya bumi
Di nampaan ada waru rendah
Cabang rebah ke Lawe Due
Dari abang tidak mungkin berubah
Biar pisau tancapkan ke dada
Karena langkah kami segera bergegas
Mohon izin kepada sanak saudara
Sekiranya ucapan kami salah
Mohon maaf kepada ibu-bapak
Baca Juga :
Kekuatan Magis dalam Gerak Tarian Aceh; Saman
Seluk Beluk Tari Saman

52 Tanggapan to “Syair Tari Saman”

  1. paryanto. S.Sn Says:

    Syair saman sebetulnya masih banyak, jika ada yang membutuhkan silahkan kirim email ke alamat diatas. Insya Allah dibalas. Dan mungkin ada rekan2 yang tahu syair saman silakan kirim juga. Walaupun saya orang solo, Saya juga pemerhati tari saman karena sudah banyak berubah. AYO LESTARIKAN TARI SAMAN DAN SYAIRNYA.Walaupun tari saman sederhana tapi membutuhkan speed & skill yang tidak mudah, dan saya sudah pernah membawanya ke salland festival di belanda

    • kebetulan saya sangat tertarik dengan tari saman dan mendapatkan kesempatan untuk menampilkan nya di amerika tahun ini. jika anda tidak keberatan saya ingin memohon bantuan anda untuk lirik – lirik yang lain, terimakasih

    • waah, mau dong ..
      saya sangat cinta tari saman ..
      apalagi bisa tau lebih banyak lagi ..
      bisa kirim ke email saya?
      makasiih

    • BabyKarma Says:

      boleh tau alamat emailnya? saya butuh teks lagu “si jumpa mira”, “hae allah”, dan “Astagfirullah”.
      terimakasih banyak

    • Ass.wr.wb.
      Mhn maaf untuk pak paryanto S.Sn, mohon kirim syair tari saman ke email saya di atas. sy juga penggemar dan ingin melestarikan tari saman agar tidak dibajak oleh bangsa lain. karena yang saya lihat di internet banyak perkembangannya. Terima kasih matur nuwun.

      Elang dwi dirgantara Surabaya.

    • Mohon maaf sebelumnya kami haturkan terima kasih untuk membalas comment panjenengan, nuwun sewu pak, wontena keparengipun badhe ndherek priksa syeh / lirik tari saman ingkang jangkep. kagem mbudidaya tari saman murih kesaenan bangsa. awit sampun kathah tari saman ingkang sampun dibajak, kula sanget ngantu antu pawangsulan wonten e mail kula. Matur nuwun sadereng lan sasampunipun.

      Aryo kusumo, Tegal.

    • dwi yuni astuty Says:

      pak paryanto, saya mau donk syair tari saman’y.. tolong dikirim ke email saya yaa.. terima kasih..

  2. nugroho Says:

    Minta syair yang lain dong, syair Tari Saman yang kontemporer gitu!

  3. Muhammad nasrullag Says:

    Aslm… Saya sangat senang sekali karna bisa membaca tentang syair saman. Kalau boleh saya minta. Saya ingin minta syair saman yg membhs masalah pergaulan remaja skrg. .Dan syair yg religi dalam bhasa aceh. Krn dalm bhs gayo saya sulit memahami@. N satu lagi nama saya nasrullah dr lhoxsumawe. N email saya nashrul_jihad@yahoo.co.id

  4. Bos, aku bisa dapatkan lagu saman dlm bentuk mp3, krn buat latihan anak-anak.

    Thanks.

  5. kalau syair tari saman yang “ya allah ti…” itu kaya apa ya? saya sangat suka melihat penampilan tari saman. saya jadi ingin syair lagunya…

    • Asw, kalau yang “ya allah ti..” itu setahu saya (mungkin ada lebih dan maaf jika ada salah kata) ada 2. yang pertama seperti ini:

      “ya allah ti waktu nangroe bule cipute.
      dipodiside di aceh raya.
      lan pancasila kanet ma pule.
      bule malape burung garuda, hey!”

      dan yang alternatif keduanya seperti ini:

      “ya allah swahtu nangroe bule ji puteh.
      jipud de sideh aceh mulia.
      lam pancasila kaleuh metuleuh.
      bulei melapeh burung garuda, hey!”

  6. santri_saja Says:

    Wah… Sekian lama saya cari-cari blog tentang saman Aceh akhirnya nemu juga. Saya punya syair saman yang lain. Kalau saya mau posting ke blog ini supaya dapat terjemahnnya bisa gak ya (untuk moderator blognya)? Hehe… Thanx untuk respondnya sebelumnya

    • BabyKarma Says:

      hi santri, anda punya syair saman yang lain?
      saya sedang mengajar anak-anak smp tidak mampu disebuah sekolah gratis, dan beberp minggu ini mengajar tanpa lirik saman yang jelas, krn memang tidak pake syekh.
      punya teks “si jumpa mira”, “astagfirullah”, dan “hae allah”.?
      mohon bantuannya, terimakasih sekali sebelumnya
      anda bisa kirim ke email saya : incaseforemergency@yahoo.com

  7. q
    mo tanya
    taian saman
    tu sejenis
    puis kan
    ^^ ko bisa mengandung magis sih

  8. saya sangat senang ada situs ini jd saya bisa dapat yg saya cari…tapi saya jg membutuhkan rekaman atau lagu atau mp3 nya karena tidak tau cara baca dan nadanya…tarian saman yang saya lihat dan dengar tidak jelas artikulasinya dan berbeda . saya kurang faham…tapi kami sangat membutuhkannya krn juni ini kami mau ngadain perpisahan hendak menari saman tapi tidak ada pelatih yang bisa melatih tari saman. tolonglah…
    email saya el_est@gmail.com

  9. dek rossi Says:

    Saya dan rekan-rekan sekantor dan kantor tetangga sedang mendirikan komunitas tari-tari tradisional, boleh kah saya meminta syair likok pulo? saya tertarik sekali dengan likok pulo karena pernah mementaskan.
    Cuma karena beberapa lama lalu saya sudah lupa..
    syairnya dimulai dari lagu panglima prang, kemudian tarian kosong, kemudian awalnya lahen hai ado e salam mualaikum
    lahen hai ado e jamee baro tro
    trus ada juga yang e mala mala dengoe dengoe lon kisah, tapi itu saya hafal, ada yang husen nah itu saya lupa..
    yang paling seru yang di laot sa… tarian ombak

    boleh ya?? terima kasih banyak!!!

  10. oh, iya ..
    yang lain juga boleh ..
    hehe, email saya : klikusi@gmail.com
    dan rekamannya juga kalo bisa, saya suka bingung sama cara pembacaan syairnya

  11. Udaya Pinasthikaswasti Says:

    Halo, saya kebetulan mengajar di sekolah SD-SMP.. saya pernah sempat belajar tari Saman tapi versi pendeknya dan semuanya sudah saya ajarkan kpd murid2.. Untuk masalah gerakan, saya bisa lihat di video dan mengikuti, tapi masalahnya adalah syairnya.. krn sama sekali tidak dpt menangkap kata2nya dgn jelas. kalau nanti ngarang2 dikit, takutnya ada penonton yg ngerti trus protes.. dan juga, gerakan tarian saman itu memang sudah ada dari sananya atau bisa diciptakan sendiri? krn misalnya saya mencontoh gerakan dari video, takutnya saya jadi ‘membajak’ karya seni orang lain… terimakasih banyak… e-mail saya ud_203@yahoo.com

  12. Eh, bisa ajarin gue tari gituan ga?
    Gua kebelet pengen tau nih

  13. bisa ga saya minta lirik tarian likok pulo?
    terima kasih

  14. Thx bgt buat liriknya. Punya yg gini ga: assalamualaikum jame ba rotro tameng tameng jameni….(maaf klo salah) dan yg gini : amin allah ya sembah amin, ureng mukmin gelake lakee doa, karena rahmat allah yang ti nangroe aceh makmur sijahtra. Punya ga? Thanks

  15. Assalamu alaikum..
    bisa dikirimkan syair tari saman yang dimainkan mahasiswa Nigata jepang 2007 yang d upload di Youtube dengan alamat ini ga??

    saya lagi mempelajarinya. di tunggu segera.
    terima kasih. Wasaalamu alaikum

  16. saya dan teman2 di belanda mau nari saman nih.. kebetulan saya dulu nari saman di skolah..
    cuma masalahnya kami ga punya liriknya.. tolong bgt ya dikirimin liriknya :)

    arlintz@yahoo.com
    trimakasih

  17. walaupun saya tidak berasal dari aceh, tapi saya sukaaaaa sekali tari saman. saya butuh sekali syair saman yang ada kata2 “Hi la hum allah.. ya allah hi..”, karena teman2 saya juga tidak tahu. tolong dikirim ya :D terima kasih..
    ilsa.diasty@gmail.com

  18. saya salah satu penari saman juga, dan untuk lagu-lagu diatas tadi saya belom pernah menarikan tarian lagu itu. kalau boleh tau, nada lagu dan bentuk gerakannya seperti apa ya? kalau ada videonya di link apaa gitu, saya bisa minta linknya? atau mugkin di youtube ada?
    tolong dibalas ya terimakasih :)

  19. laura fyandhani Says:

    bisa tolong syair tari saman yang ‘ reut kala reut meunan meunan dst’ hehe ke email saya, trimakasih :)
    alhamdulillah saya juga sangat tertarik dengan tari saman, saya pengurus anggota ekskul saman di SMAN 58 Jakarta, saman kita ‘festrade’ namanya (fifty eight saman traditional dance)

  20. [...] Pokoe gak mungkin tari saman dilakukan dengan trance. contoh lirik tari saman mengenai kehidupan muda-mudi dapat diperoleh disini: [...]

  21. aku sangat suka tari saman
    forever saman deh !!!

  22. saya sangat suka tari saman.

  23. sebelumnya terimakasih berkat web ini saya jadi tau tentang saman… saman sangat menarik, dan saya suka dengan tariannya… dan teriakannya itu bagi saya magic banget… n kalo boleh dikirimin lyric2 lagu lainnya… karena saya sedang belajar & berusaha untuk membagi ilmu dengan yang lain.. sebelumnya terima kasih

  24. Mohon izin memasukkan sebagian artikel anda ke dalam Portal Web Pusat Sumber Belajar dan Dokumentasi Pendidikan (tautan terhadap hak intelektual sumber informasi kami cantumkan)
    silahkan kunjungi Artikel Tari Saman
    Terimakasih.

  25. evi kurniawti Says:

    Saya senang sekali dengan adanya situs yang mempermudah saya belajar tari saman. ngomong2 saya ingin tahu cara menyanyikannya dimana saya bisa mendapakan CD atau kasetnya? mohon dibalas

  26. Konsep Jihad dalam Saman

    Oleh Yusra Habib Abdul Gani

    Konfigurasi gerak tari Saman, selama ini dipahami orang sebagai kreasi seni tari biasa. Tak hanya bisa dimainkan orang Gayo dalam bahasa Gayo, tetapi juga bisa dipentaskan oleh siapa saja dan dalam bahasa apa saja. Ini kesalahan fatal sekaligus pelecehan terhadap missi dari Saman itu sendiri. Tari sejuta tangan ini tidak bisa dicerna dan dihayati, sekiranya tidak memahami keseluruhan gerak yang diperagakan. Saman adalah tari yang mengandung konsep jihad yang disimbulkan lewat irama dan gerak. Dari komposisi, sjèh (pemimpin) atau disebut juga ‘Pengangkat’ mesti duduk di tengah para pemain yang jumlahnya ganjil (13, 15 atau 17 orang). Sjèh bukan remote untuk menggerakkan orang lain beraksi, tetapi sosok pemimpin yang mesti sinkron dengan aturan main; memimpin sekaligus menjadi orang yang dipimpin. Tari Saman tidak menghendaki terjadi: “Mengapa kamu suruh orang lain mengerjakan kebaikan, sementara kamu mengelakkan diri…” (Q: Al-Baqarah, ayat 44).

    Karena tari ini dimainkan dalam bentuk group, maka sjech bukan tokoh tungggal yang dikultuskan. Dia didampingi oleh ‘Pengapit’ (staf) sebelah kiri dan kanan yang berperan membantu gerak maupun syair. Jadi, tari Saman, menolak falsafah ‘individualism’, dan menganut penegakan ‘colletivism’. Kebersamaan harus disokong dan diperkuat oleh tiang penyangga antara sesama anggota. Karena itu, dipasang ‘Penupang’, yang posisinya berada di sisi paling kanan dan kiri. Peranan ‘penupang’ disifatkan sebagai akar tunggang rumput “jejerun” (bahasa Gayo), sebagai simbol kekokohan. Komitmen “Bersatu teguh, bercerai rubuh.” maka jangan ada satu pun anggota yang membuat kesilapan dan kesalahan gerak. Karena akan berimbas dan menghancurkan seluruh gerak dan irama. Jadi, sinkronisasi gerak dan persamaan perasaan sangat diutamakan. Ini berarti, pemimpin baik dalam situasi revolusi atau damai, harus berada di tengah-tengah masyarakat, tidak merasa dirinya sebagai tokoh tunggal, akan tetapi sebagai bentuk kekuatan kolektif yang ditopang oleh jamaah.

    Tari Saman dimulai dengan gerak “Rengum”, yakni: suara ngauman dipimpin oleh syèh, senyawa dengan ucapan “salam”. Pada tahap ini, terdengar suara magic berdengung, mengalun bersama ayunan tubuh yang lentur dalam posisi ‘berlembuku’ rapat membujur membentuk garis horizontal, sambil melafadhkan kalimah:

    “Hmmmm laila la ho

    Hmmmm laila la ho

    Hmmmm tiada Tuhan selain Allah

    Hmmmm tiada Tuhan selain Allah”

    Nada dan gerak “rengum” adalah ‘kasat, ‘takrat’ dan ‘takyin’ untuk memulai tari, agar masing-masing peserta memusatkan kekuatan (concentration). Atasnama kalimat tauhid inilah gerak group bermula. “Rengum” diucapkan dalam suara minor yang mampu menggetarkan jiwa-jiwa yang mati dan perasaan kuyu menjadi garang. Kalimat tauhid ini sengaja disisipkan sjèh Saman (tokoh penemu Saman) sebagai missi jihad dan dakwah Islam lewat tari Saman yang sebelumnya diperankan dalam “Pok Ane-ané” (permainan rakyat yang dimainkan secara bebas). Keseragaman dalam gerak “rengum”, bagaikan sebilah pedang Samurai yang sudah diisi dengan kalimat tauhid untuk melakukan berapa varian gerak berikutnya. Gerak ini menukar rasa ke-aku-an (individualism) kepada rasa ke-kami-an dan akhirnya wujud rasa ke-kita-an (collectivism) dan melarutkan diri masing-masing ke dalam lautan gerak dan irama hidup. Mereka layaknya seperti pasukan lebah menyerang, dimana sang ratu lebah tidak nampak; semua penari adalah komandan dan anak buah. Inilah yang disebut “ratip sara anguk, nyawa sara peluk” (“ratip satu angguk, nyawa satu peluk”). Dalam falsafah Aceh dikatakan: “hudép beusaré, maté beusadjan, sikrék kapan saboh keureunda”. Gerak “rengum”, selain dikenal dalam Saman, terdapat juga dalam pengantar mantra doa untuk menghidupkan ‘pedang berkunci’, yaitu: alat perang yang khas di tanah Gayo. Inilah proses pengenalan diri dalam jiwa masing-masing.

    Tahap kedua adalah gerak “Dering”, yaitu: varian gerak yang dimainkan oleh semua penari. Gerak ini diantarkan oleh irama ‘Ulu ni lagu’ ( ‘kepala lagu)’. Para penari akan memasuki tahap memperagakan pelbagai ragam gerak. Proses perubahan dari gerak “rengum” kepada “dering” hanya berlangsung dalam seketita saja. Setelah dirangsang oleh suara syèh, secara perlahan-lahan penari memperagakan variasi gerak tangan, menepuk dada, gesekan badan dan putaran kepala. Pada peringkat ini, suara dan gerakannya masih datar dan lamban.

    “Dering” adalah sylabus pengajaran kepada masyarakat yang berbeda tingkat kesadaran, pengetahuan dan pemahaman; tidak ada unsur paksaan, disuarakan dalam bahasa asli (Gayo) yang sopan dan jelas. Barulah kemudian, syèh mengalunkan suara melengking, sekaligus memberi aba-aba akan memasuki tahap gerak cepat. ‘Warning’ itu berbunyi: “Inget-inget pongku male i guncang” (“Ingat-ingat teman akan diguncang”). Inilah klimaks gerakan tari saman, dimana penari secara optimal mengetengahkan varian gerak putaran kepala yang mengangguk (girik), tangan yang menepuk dada dan paha maupun gerakan badan ke atas-bawah, miring ke kiri-kanan bersilang (singkéh) maupun petikan jari (kertèk). Di sini tidak terdapat lirik, irama dan suara. Sepenuhnya aksi. Di tengah kemucak itu, tiba-tiba menyusul gerak “Uak ni kemuh” (“obatnya gerak”) atau gerak neutral yang disenyawakan dengan nada minor yang datar. Saat stamina penari pulih semula, aksi gerak cepat beraksi kembali. Inilah tahap kesaksian dan pengenalan fakta yang disaksikan dengan mata kepala sendiri.

    Tahap ketiga adalah: gerak “Redet”. Menampilkan lagu dalam lirik singkat dan jelas. Ianya pesan singkat yang harus didengar sambil menanti arahan selanjutnya. Pengkabaran (informasi) agar orang tahu persis akan pesan yang disampaikan. Yang berarti, manusia adalah pelaku dari informasi yang didengarnya!

    Tahap keempat adalah: gerak “Syèh”. Menyampaikan warkah. Pada peringkat ini, syèh mengalunkan lagu dengan suara tinggi melengking dan panjang, sebagai aba-aba akan terjadi pertukaran gerak. Inilah kiat dari roda kehidupan manusia yang sarat dengan perubahan. Penciptaan dan penghancuran; penjajahan dan kemerdekaan; kekayaan dan kemiskinan; kehidupan dan kematian.

    Tahap kelima (terakhir) adalah: gerak “Saur” atau penutup. Gerak ini adalah pengulangan bunyi reff yang disuarakan syèh oleh seluruh penari. Ini mengisaratkan tentang bay’ah massal, dedikasi, setia dan taat kepada pemimpin. Dengan begitu, bisa dikatakan bahwa: “Rengum” adalah kesadaran, kesaksian dan komitmen; “dering” berarti introspeksi, pengenalan, pengajaran dan kesopanan; “Redet” adalah pesan singkat, nota penting dan harapan; “Syèh” ialah seruan umum, imamah dan tanggungjawab dan “Saur” yang berarti pernyataan kesetiaan, dedikasi dan kekompakan.

    Keseluruhan variasi gerak Saman seperti: guncang, kirep, lingang, surang-saring (semua bahasa Gayo) adalah refleksi dari pesan-pesan, hanya saja orang acuh dan hanya terpaku dengan geraknya. Saman bukan konsep hijrah dan menyerang (ofensive) melainkan konsep bertahan (defensive). Di sini dibuktikan bahwa, refleksi ruh tari Saman terpantul dalam perang melawan Belanda di Kuta Rèh, Penosan, dll tahun 1907. Ketika pasukan Van Dallen merambah masuk ke Gayo Luwes; hanya orang yang sudah melewati “rengum”, “dering”, “Redet”, “Syèh” dan “Saur” saja yang bersabung dengan serdadu Belanda. Selebihnya: anak-anak, perempuan dan lekaki tidak menyelamatkan diri ke dalam hutan. Mereka membentuk gerak Saman dengan cara merapatkan shaff (ingat: barisan penari Saman yang membentuk garis horizontal) dan mengurung diri dalam satu kawasan yang dipagar dengan babu runcing. Tidak mau bergeming. Inilah sumpah tentang: tanah, negara dan kehormatan. Di atas yang bertuah ini kami lahir dan mati dengan darah. Darah adalah rahasia! Dalam konteks ini, Van Dallen berkata: “sepanjang sejarah penaklukan bangsa-bangsa lain, belum pernah kami mendapati orang yang begitu berani dan fanatik, kecuali: orang Gayo.”

    Orang Gayo hanya tahu mempertahankan diri, bukan melarikan diri. Itu sebabnya, semasa perang melawan Belanda, mereka tidak menyelamatkan diri ke luar Aceh. Bagaimana aplikasi jiwa Saman dalam situasi sekarang? Haruskah mengisolasi diri dalam pagar “kuta Rèh”?, No! Saatnya orang Gayo Lues menyatukan diri dalam kebulatan tekad dan suara untuk menentukan nasib masa depan Daerah ke arah yang lebih maju dan gerak Saman perlu ditafsirkan semula dalam konteks kehidupan ke-kini-an kita. Insya-Allah!

    * Penulis adalah Director Institute for Ethnics Civilization Research

  27. assalamualikum… hye..
    sye memang minat dengan tarian saman… sye juga adlah seorang pengiat tarian saman tetapi dalam cara orang bawean(boyan)..
    tarian yang dimainkan oleh kaum bawean lebih lembut dan berlagukan sholawat.. sye juga ingin melihat tari saman yang berasal dari acheh.. boleh x kirimkan vidio klip saman acheh… sye berasal dari malaysia.. trima kasih..
    iwan_boy0991@yahoo.com

  28. safira helmia Says:

    btw,,ada mp3nya gaa???

  29. saya sekarang sedang mempelajari tari aceh. tapi berhubung saya bukan orang aceh, jd sy g’ ngerti arti syairnya. ada g’ yg bs bantu saya menerjemahkannya?
    la ila la ila lahe
    wa sihu e hin ala
    he in hala matua’e la ila la ila lahe.
    tajak ule, tajak te kaye (he in hala)
    lampa rade, tempa la kudru (he in hala)
    jalatun mile, la mile jalatun,
    ku tiding …….

  30. retno paminggit Says:

    bagaimana nih supaya dapat cd tari saman.bisa pesan dimana ya…….

  31. nabila ali Says:

    ingin banget agar bisa belajar tari saman disurabaya..biar anak2 biusa belajar juga..tolong untuk alamat dimana saya bisa belajar tari saman di surabaya

  32. dwi yuni astuty Says:

    boleh dong kalau ada yang tau syairnya. mhn kirim ke e-mailku : dwiyuniastuty@yahoo.com.thanks

  33. sy ingin tahu lirik/syair tari saman lengkap, mohon bantuan temen-temen. Maturnuwun

  34. ah! g ada haila nie! :'( tp ga papa (~.~)

  35. SAYA TIDAK PUAS KARNA TIDA KUMPLAT

  36. SAYA TIDAK PUAS KARNA TIDA KUMPLIT

  37. ada nggak lirik lagu tari saman yang lain ?? yang pertama nya laila lailallahe

  38. juni erita Says:

    aq mw mnta teks saman yg ” hai mile ” c5 ” hai janlah ” c5 “ya allah ti ” klo pnya krim k’ e-mail aq yaw !
    pleazeeeeeeeeeeeeeeeee

  39. saya boleh minta lirik + nada lagunya nggak ? jadi supaya kita tau cara nyanyinya bagaimana . .

  40. wah mau doooonnnggg, lirik yg dilaeut arema pulo ada ga? trus yg alhamdullilah bujo ke Tuhan..? thank uuuu

  41. kl lagu’a ‘assalamualaikum’ ada ga ???

  42. Tolong lagu tari saman dalam bentuk MP3 attach file ke email saya .
    Untuk Ujian Praktek .
    Terimakasih :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: